«

»

Apr 01

MAJLIS NABAWI

Ketika matahari mulai bersinar terang dan setelah Rasulullah saw., keliling menemui para istri, beliau kembali ke masjid. Saat masuk, beliau shalat tahiyat masjid di salah satu tiang bernama tiang Muhajirin. Tiang ini berada di tengah-tengah Raudhah. Setelah itu beliau duduk di sisi timur masjid di Raudhah dengan bersandar di kamar Aisyah, para sahabat berkumpul menghampiri beliau. Pertemuan ini rutin, dimana siapa yang ingin bertemu Nabi saw., di waktu-waktu seperti ini, bisa datang ke masjid. Para sahabat di sekitar beliau kadang sedikit, dan kadang banyak, tergantung waktu luang dan situasi kehidupan mereka. 

Ketika duduk menghampiri para sahabat, beliau menyampaikan sesuatu kepada mereka. Beliau adalah makhluk Allah yang paling fasih berbicara, paling lembut bertutur kata, dan paling jelas penyampaiannya. Tutur kata beliau tidak cepat namun juga tidak lamban terputus-putus, tapi jelas sekali. Andai siapa yang ingin menghitung kata-kata beliau, pasti bisa, seperti yang dikatakan Aisyah ra., “Rasulullah saw., tidak berbicara dengan cepat seperti kata-kata kalian, tapi beliau berbicara secara jelas, siapa yang duduk dekat beliau bisa menghafalnya.”
 
Majlis ini adalah majlis ilmu dan nasehat, namun nasehat dan pengajaran tidak beliau sampaikan secara satu arah, tapi dengan metode dialog yang melibatkan murid dalam proses belajar mengajar, juga bertumpu pada dialog yang menumbuhkan akal dan pikiran murid.
 
Umumnya, penyampaian beliau dituturkan dalam bentuk dialog yang diawali dengan pertanyaan, seperti sabda beliau: “‘Maukah kalian aku beritahukan dosa besar yang paling besar?’ mereka menjawab, ‘Tentu, wahai Rasulullah.’ Beliau bersabda: ‘Menyekutukan Allah, mendurhakai kedua orang tua, dan (memberikan) kesaksian palsu’.”
 
Nabi kadang bertanya kepada mereka untuk mengalihkan perhatian kepada makna yang lebih agung dari apa yang terlintas di benak mereka. Di lain waktu, Nabi memancing pikiran mereka dengan pertanyaan agar mereka jawab. Sesekali beliau juga memulai dengan pertanyaan yang mengejutkan sekaligus memotivasi. Dalam memberikan penjelasan tak jarang Nabi memberikan perumpamaan yang mudah dicerna oleh para sahabat, seperti hadits perintah untuk menjauhi sifat dengki. Kadang beliau menggunakan gambar penjelas, seperti dengan membuat goresan di tanah.
 
Di antara hal yang meramaikan majlis nabawi adalah istighfar yang sering beliau ucapkan. Para sahabat memperhatikan Nabi saw., tidak lelah membaca istighfar dan taubat. Sesekali dalam satu majlis, mereka menghitung beliau mengucapkan sebanyak seratus kali sebelum beranjak pergi.
 
Di majlis ini pun memberikan ruang untuk canda yang indah. Wibawa majlis nabawi dan wajah Nabi saw., tidak menghalangi para sahabat untuk mengungkapkan spontanitas kehidupan.
 
Majlis ini sering juga digunakan untuk menyambut para utusan yang datang, karena umumnya para musafir menginap di luar Madinah, setelah itu masuk ke Madinah pada waktu dhuha, lalu mereka menemui Nabi saw., di majlis ini. Kuat dugaan majlis ini adalah majlis yang pernah didatangi Jibril as., dalam wujud seorang lelaki yang sangat putih, dengan rambut sangat hitam, tidak terlihat jejak perjalanan, dan tidak dikenali oleh seorang pun, lalu ia bertanya tentang Islam, Iman, Ihsan, dan tanda-tanda kiamat.
 
Di majlis ini, Rasulullah saw., duduk bersama para sahabat tak ubahnya seperti seseorang di antara mereka, beliau tidak memiliki tanda yang membedakan dengan yang lain. Ketika ada orang asing datang, ia tidak bisa mengenali beliau di tengah-tengah para sahabat.
 
Majlis Nabawi kadang berlangsung cukup lama dan kadang hanya berlangsung singkat sesuai dengan situasi dan keperluan yang ada. Setelah siang semakin terang, Nabi saw., beranjak pergi, dan setiap kali bangun dari majlis, beliau selalu membaca doa kafarat majlis. Setelah itu para sahabat pulang untuk bekerja atau ke rumah untuk tidur sesaat menjelang dzuhur. Sementara beliau sendiri, kadang kembali ke rumah untuk tidur sesaat, kadang pergi ke pasar-pasar Madinah denga berjalan kaki untuk memenuhi undangan, berkunjung, atau untuk memenuhi suatu keperluan beliau. 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>